Pasal Kasus Perampasan Diubah Jadi Perbuatan Tak Menyenangkan, Kuasa Hukum Korban Sebut Polda Riau Masuk Angin !

Senin, 08 Januari 2024 | 21:50:02 WIB
Pasal Kasus Perampasan Diubah Jadi Perbuatan Tak Menyenangkan, Kuasa Hukum Korban Sebut Polda Riau Masuk Angin !i Foto:

GENTAONLINE.COM-Menanggapi pernyataan Kasubdit 3 Jatanras Polda Riau Kompol Indra Lamhot Sihombing, S.I.K terkait perubahan pasal saat proses lapor dan saat proses lidik, yang mana kasus Perampasan mobil yang dialami warga Kandis, Kab. Siak pasal 368 KUHP, dirubah secara sepihak menjadi pasal 335 KUHP perbuatan tidak menyenangkan, Kuasa Hukum Pelapor Syafrudin Simbolon, SH.,MH sangat kecewa dan menyayangkan sikap Polda Riau.

Dalam pernyataan nya, Kasubdit 3 Jatanras Polda Riau Kompol Indra Lamhot Sihombing, S.I.K mengatakan perubahan pasal yang terjadi secara prosedural, sudah melalui proses gelar perkara. "Gelar perkara itu kan bang dihadiri oleh semua pihak, bukan pihah kita saja. Dari mulai penyelidikan ke penyidikan sampai dengan penetapan tersangka dan seterusnya sampai nanti ke Jaksa" sebut Indra saat diwawancarai wartawan, Jum'at (5/1).

Diakui Syafrudin, Kuasa Hukum Pelapor, memang semua pihak hadir karena begitulah prosedur yang seharusnya. Namun, apakah lantas bisa semena-mena merubah pasal pidana ?

Syafrudin mengatakan, dengan tegas pihaknya sudah menyatakan keberatan dan menolak menyetujui perubahan pasal tersebut, namun pihak Polda Riau abai dan lanjut tanpa memikirkan perasaan Pelapor selaku masyarakat awam yang dalam perkara tersebut sebagai korban yang didzolimi.
"Jadi waktu itu bang, setelah selesai gelar perkara aku ada dipanggil, dipaksa masuk ke Ruangan Kasubdit (Indra Lamhot Sihombing-red). Katanya mau kenalan, didalam, ada pembicaraan dengan anggotanya soal perubahan pasal itu ke 335 KUHP. Kata Kasubdit, mereka (Pelaku-red) itu bukan preman. Dihari itu juga saya sampaikan keberatan" ungkapnya, Senin (8/1).

Menurutnya, merubah pasal itu adalah bentuk nyata kesewenang-wenangan penyidik Jatanras Polda Riau dalam penegakkan hukum.

"Penerapan pasal 368 KUHP dalam perkara ini tidak boleh dirubah. Terlebih menjadi pasal 335 KUHP yang jelas ancaman hukuman nya jauh lebih ringan. Lalu, apakah salah jika kita menduga Polda Riau sudah masuk angin (Ada Permainan-red) ?" geram Syafrudin.

Padahal, saat proses gelar perkara jelas sangkaan yang dibahas pasal 368 KUHP. Dalam proses itu (Gelar Perkara-red) dibahas rangkaian kejadian, sama sekali tidak ada membahas perubahan pasal. "Karena pasal sudah ditentukan saat membuat LP di SPKT Polda Riau. Pasal 368 KUHP, tentang tindak pidana Perampasan" sebut Syafrudin.

Malah seharusnya, sambung Syafrudin, pasal 368 KUHP itu dijuntokan dengan pasal 365 KUHP tentang Perampokan. "Itu bukan perampasan biasa loh bg, mobil dipaksa berhenti dengan cara diserempet, dan kejadian nya malam hari saat di perjalanan membawa anak korban ke Rumah Sakit di Pekanbaru" terangnya.

Syafrudin memohon, jika memang sudah tidak ada rasa keadilan di Riau ini bagi masyarakat awam, Mohon kepada Bapak Kapolri, Itwasum Mabes Polri, Karo Wassidik Mabes Polri, Kadiv Propam Mabes Polri untuk dapat memberikan perhatian khusus untuk perkara tersebut, dan tindak oknum-oknum Polda Riau yang 'nakal' dan terkesan berpihak kepada Pelaku Kejahatan.

"Dampaknya sangat bahaya loh, bisa menimbulkan rasa ketidak percayaan publik terhadap institusi POLRI dalam penegakkan hukum ditengah citra POLRI yang berangsur-angsur membaik" tutupnya. (Red)

Tulis Komentar